Main Area

Main

Sudah Disiram Air Keras, Perempuan Ini Tetap Tinggal Bareng Suami

Sudah Disiram Air Keras, Perempuan Ini Tetap Tinggal Bareng Suami

Seorang ibu dan anak perempuan di India telah mengungkapkan alasan memilukan mengenai alasan masih tinggal dengan orang yang pernah menyiram mereka dengan air keras.

Inderjeet Mahour (60), menyerang istrinya sendiri, Geeta Mahour (40), dan dua anak perempuan mereka, Neetu (3), dan Krishna (18), lebih dari 25 tahun lalu. 

"Jangan main-main dengan saya atau saya akan merusak wajah kamu," ungkap  Inderjeet diduga mengancam pasangannya pada kesempatan sebelumnya.

Geeta mengalami luka-luka yang menghebohkan, sementara Neetu yang saat ini berusia 26, dibiarkan buta setelah wajah mereka disiram air keras saat mereka tidur di Agra, di Uttar Pradesh, India utara. Sementara Krishna secara tragis meninggal setelah terjangkit infeksi di rumah sakit.

Meski Geeta awalnya melaporkan suaminya ke polisi, dia akhirnya memaafkannya, karena khawatir memikirkan bagaimana dia akan membesarkan anak-anaknya sendiri.

Dia mengatakan, dirinya sangat miskin, menghadapi "banyak tekanan" dari masyarakat. Bahkan, diminta oleh tetangganya yang merasa "jijik" untuk meninggalkan daerah tersebut.

Dia dan Inderjeet melanjutkan untuk memiliki anak perempuan lain delapan tahun kemudian. Dan hingga hari ini dia masih berbagi tempat tidur dengan putrinya, dan memasak makan malam setiap malam.

"Setelah saya pulih dari luka-luka saya, saya khawatir bagaimana saya bisa membesarkan anak-anak saya sendiri, jadi saya memutuskan untuk memaafkan dia dan saya kembali kepadanya," kata Greeta.

Greeta menjadi korban pelampiasan Inderjeet saat mabuk. Greeta pun mengaku masih menjadi korban kekerasan sang suami saat minum minuman keras.

"Selama beberapa tahun dia baik padaku. Tapi akhirnya dia mulai minum dan berjudi lagi. Bahkan saat ini saat dia mabuk, dia mengancam membunuh kami, tapi tidak ada yang mengganggu saya sekarang. Saya menangis setiap malam, karena kesengsaraan yang harus kita jalani, tapi inilah hidup kami," ungkapnya.

Putri Geeta, Neetu, telah kehilangan hampir semua penglihatannya setelah serangan tersebut. Namun, perempuan pemberani itu menolak memikirkan apa yang ayahnya lakukan kepada dirinya.

"Saya hampir tidak dapat mengingat apapun tentang hari itu, tapi saya sudah memaafkannya. Saya tidak pernah bertanya kepada ibu saya mengapa kita bersamanya? Saya juga tidak pernah marah," kata Neetu.

Geeta dilaporkan tinggal kembali dengan ibunya karena pernikahan mereka dalam ambang keretakan, saat Inderjeet kembali menyerangnya.

"Saya berada di tempat ibu saya bersama kedua putriku yang lebih muda saat kejadian itu terjadi. Rekha, perempuan sulung saya berada di rumah mertua saya. Kami sedang tidur di halaman saat dia diam-diam masuk dan menuangkan air keras ke muka kami," ungkapnya.

"Meskipun saya tidak melihatnya menuangkan air keras, saya tahu itu dia karena dia sering mengancam saya, 'Jangan main-main dengan saya atau saya akan merusak wajah Anda'. Saya ingat teriakan itu, dan teriakan anak-anak perempuan saya saat menjerit dan ibu saya kehabisan suara, dia menelepon polisi dan kami dirawat di rumah sakit selama tiga sampai empat bulan," sambungnya.

Geeta melaporkan suaminya ke polisi, dan dia ditangkap keesokan harinya. Namun, begitu Geeta dan anak-anaknya dipulangkan dari rumah sakit, dia mengatakan bahwa kehidupan dengan cepat menjadi jauh lebih buruk.

"Saya kembali ke rumah ibu saya setelah kami dipulangkan dari rumah sakit, tapi ibu saya tidak punya uang. Ayah saya meninggal saat saya berusia delapan tahun dan sekarang ibu saya harus merawat adik laki-laki dan adik perempuan saya sebaik saya dan anak-anak perempuan saya. Kami tidak punya uang. Ibu dan saudara laki-laki saya harus bekerja untuk membeli obat-obatan kami," ujarnya yang terpaksa kembali ke suami karena alasan ekonomi.

Tragisnya, putri termuda Geeta, Krishna, yang baru berusia 18 bulan saat itu, meninggal karena infeksi dalam waktu satu bulan setelah meninggalkan rumah sakit. (Mirror)

 

 

Berita Terkait:

Related Posts

Jalan Tol Jakarta-Cikampek Macet

Jalan Tol Jakarta-Cikampek Macet

Arus lalu lintas di Jalan Tol Jakarta-Cikampek arah Jakarta dari Kabupaten Karawang, Jawa Barat, mengalami kemacetan cukup panjang pada Minggu ...

2017 NGETREND. All rights reserved.